Dengar Kabar Ibu Melahirkan di Feri dan Bayinya Meninggal, Bupati PPU Emosi di Depan Direksi RSUD

Kompas.com - 02/12/2019, 20:38 WIB
Bupati Penajam Paser Utara (PPU) Kalimantan Timur, Abdul Gafur Masud. KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONBupati Penajam Paser Utara (PPU) Kalimantan Timur, Abdul Gafur Masud.

SAMARINDA, KOMPAS.com - Bupati Penajam Paser Utara (PPU) di Kalimantan Timur (Kaltim) Abdul Gafur Masud emosi mendengar kabar ada ibu yang melahirkan di feri dan bayinya mati, saat dirujuk ke RSUD di Balikpapan, Kaltim. 

Abdul Gafur emosi hingga memukul sofa yang ia duduki saat berhadapan dengan jajaran direksi RSUD Ratu Aji Putri Botung, yang merujuk ibu yang akan melahirkan tersebut ke RSUD di Balikpapan. 

"Dana yang kita keluarkan puluhan miliar harus di audit,” ujar Abdul Gafur dengan suara meninggi sambil memukul sofa ia yang duduki, Rabu (27/11/2019). 

"Pengawas juga bersiap. Kalian enggak bisa seenak begini,” sambung dia dihadapan jajaran Direksi RSUD Ratu Aji Putri Botung, PPU.

Aksi Abdul Gafur mengevaluasi layanan RSUD di PPU itu terekam video hingga menyebar luas di jagat maya.

Dia tampak marah-marah pasca-peristiwa seorang ibu hamil berinisial R (27) yang dirujuk ke RSUD Kanujoso Djatiwibowo Balikpapan hingga lahir dalam feri dan bayinya meninggal pada Selasa (26/11/219). 

Baca juga: Melahirkan di Dalam Feri Saat Dirujuk ke RS, Perempuan Ini Berduka, Bayinya Tiada

Dana operasional puluhan miliar, layanan nihil

Di hadapan para pimpinan RSUD Ratu Aji Putri Botung, Abdul Gafur menyebut mestinya layanan RSUD dioptimalkan.

Karena setiap tahunnya puluhan miliar dana digelontorkan untuk operasional RSUD tersebut. Bahkan julahnya juga terus meningkat. 

Tahun 2018 Pemda PPU menyuntik dana untuk RSUD Rp 81 miliar. Naik jadi Rp 84 miliar pada tahun 2019.

Tapi layanan kepada masyarakat tak pernah optimal. Karena itu Abdul Gafur meminta agar dana-dana tersebut diaudit oleh Inspektorat Daerah PPU.

“Kalau hanya memikirkan proyek-proyek maka sampai kapan pun pelayanan kita enggak pernah optimal," katanya.

"Saya datang ke sini (RSUD), orang tekanan darah saja, dirujuk ke Balikpapan. Orang melahirkan dirujuk ke Balikpapan. Kenapa harus dirujuk? Coba tolong jelaskan kepada saya sebenarnya apa kendalanya?"

"Kok enak sekali rujuk-rujuk orang begitu. Apakah RSUD dan SDM ini enggak mampu atau bagaimana? Kalau memang ngga mampu pemerintah daerah harus tahu.” 

Baca juga: Fakta di Balik Seorang Ibu Melahirkan di Pinggir Jalan Rusak, Ditolong Pengendara hingga Bayi Lahir Selamat

Alasan direksi RSUD

Menurut penjelasan Direktur RSUD Ratu Aji Putri Botung PPU, dr Grace Makisurat, pasien ibu yang mau melahirkan tersebut harus dirujuk ke RSUD Balikpapan karena posisi kehamilan R berisiko. 

Posisi bayinya sungsang, ditambah ibunya darah tinggi. Alternatifnya yakni dengan operasi sesar.

Tapi saat kejadian, ruang operasi di RSUD Ratu Aji sedang sedang dalam perbaikan dan tak ada dokter anestesi.

Selama ini, kata dia, RSUD sulit mencari dokter spesialis anestesi tetap.

Ia sudah menawarkan beberapa dokter anestesi di Balikpapan namun tak ada yang mau. Karena itu pihaknya mengontrak dokter anestesi dalam rumah sakit.

“Karena status kontrak jadi dia datang pagi pulang sore. Kendalanya kalau ada pasien yang butuh malam,” jawab dr. Grace.

Baca juga: Bupati Aceh Utara: Saya Khawatir Masyarakat Kita Melahirkan di Jalan

Manajemen RSUD buruk

Abdul Gafur lalu mengatakan mestinya dengan dana Rp 84 miliar yang disuntik Pemda PPU, penyediaan dokter di RSUD harusnya memadai termasuk dokter anestesi. 

“Kalau kebutuhan mereka (dokter) terjamin di sini, pasti mereka mau. Apalagi PPU sudah ditetapkan sebagai ibu kota negara. Saya rasa banyak orang mau pindah ke sini," jelas Abdul Gafur.

Dia lalu meminta agar jajaran pimpinan RSUD dan dokter mengagendekan waktu khusus bertemu dengan dirinya membahas masalah kekurangan dokter.

Bahkan, Abdul Gafur siap mengakomodasi semua kebutuhan dokter hingga menyiapkan rumah untuk tinggal di PPU.

"Saya capek dengan ini semua. Saya menahan marah sudah satu tahun dua bulan. Kalau nggak sanggup bilang. Biar masyarakat tahu. Kalau manajemen buruk yang dipimpin Bu Grace saya akan evaluasi Bu Grace,” tegas Abdul Gafur.

Abdul Gafur juga menghibahkan speedboat untuk moda transportasi bagi dokter agar memaksimal layanan ke RSUD di PPU. Sebab, kebanyakan dokter tinggal di Balikpapan tapi kerja di PPU.

"Khusus speed saya hibahkan buat dokter. Silahkan dipakai 24 jam. Mulai saat ini saya nggak pakai,” tegasnya.

Baca juga: Bupati PPU: Saya Pecat ASN yang Jadi Makelar Tanah di Lokasi Ibu Kota Negara

 

Audit keuangan RSUD

Di penghujung pertemuan itu Abdul gafur meminta agar Inspektorat Daerah segera mengaudit keuangan RSUD.

"Tolong Pak inspektorat, saya minta besok rumah sakit ini diaudit. Di audit seaudit-auditnya. Bapak jangan ikutan. Pokoknya bapak periksa disini,” ujar Abdul Gafur.

Dikonfirmasi terpisah, Asisten II Setkab PPU Ahmad Usman membenarkan kejadian itu.

Dia mengatakan atas peristiwa ibu hamil lahir dalam feri karena dirujuk membuat bupati meninjau layanan RSUD.

"Iya dalam tinjauannya, Pak Bupati minta keuangan RS diaudit dan Pemda akan support semua kendala RS," kata Usman.

 

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wakil Bupati Dompu Arifuddin Dinyatakan Positif Covid-19

Wakil Bupati Dompu Arifuddin Dinyatakan Positif Covid-19

Regional
7 Daerah di Jateng Masih Zona Merah, Ganjar Terjunkan Tim Pendampingan

7 Daerah di Jateng Masih Zona Merah, Ganjar Terjunkan Tim Pendampingan

Regional
Wali Kota Jadi Tersangka karena Arahkan Warga Pilih Paslon Tertentu di Pilkada Jambi

Wali Kota Jadi Tersangka karena Arahkan Warga Pilih Paslon Tertentu di Pilkada Jambi

Regional
Santri Jember Laporkan Gus Nur karena Dianggap Menghina NU

Santri Jember Laporkan Gus Nur karena Dianggap Menghina NU

Regional
Zona Merah Covid-19 di Jabar Tinggal 2 Daerah

Zona Merah Covid-19 di Jabar Tinggal 2 Daerah

Regional
Ganjar Sebut Klaster Pesantren Penyumbang Kasus Covid-19 Tertinggi di Jateng

Ganjar Sebut Klaster Pesantren Penyumbang Kasus Covid-19 Tertinggi di Jateng

Regional
Gubernur Banten Sesalkan Penyaluran Bantuan Presiden Tanpa Protokol Kesehatan

Gubernur Banten Sesalkan Penyaluran Bantuan Presiden Tanpa Protokol Kesehatan

Regional
Masyarakat DIY Diminta Waspadai Penularan Covid-19 di Lingkungan Keluarga

Masyarakat DIY Diminta Waspadai Penularan Covid-19 di Lingkungan Keluarga

Regional
Meski Pandemi Corona, Produksi Padi di Jatim Meningkat, Naik Dibanding Tahun Lalu

Meski Pandemi Corona, Produksi Padi di Jatim Meningkat, Naik Dibanding Tahun Lalu

Regional
Mobil Ambulans Disalahgunakan untuk Antarkan Pengantin, Dinkes Turun Tangan

Mobil Ambulans Disalahgunakan untuk Antarkan Pengantin, Dinkes Turun Tangan

Regional
Konsumen Bayar Tunai Diberi Motor Kredit, Oknum Sales Ditangkap Polisi

Konsumen Bayar Tunai Diberi Motor Kredit, Oknum Sales Ditangkap Polisi

Regional
Viral Video Calon Wali Kota Semarang Petahana Nyanyi Tanpa Masker, Ganjar: Sudah Minta Maaf

Viral Video Calon Wali Kota Semarang Petahana Nyanyi Tanpa Masker, Ganjar: Sudah Minta Maaf

Regional
Ada Lima Warga Bernama “Tuhan” Dalam DPT Pilkada Jember 2020

Ada Lima Warga Bernama “Tuhan” Dalam DPT Pilkada Jember 2020

Regional
Sebanyak 106 Santri di Sleman Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

Sebanyak 106 Santri di Sleman Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

Regional
Video Viral 2 Orang Berbaju Hazmat Antarkan Pengantin dengan Ambulans

Video Viral 2 Orang Berbaju Hazmat Antarkan Pengantin dengan Ambulans

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X