Nasib SD Filial di Samarinda, Berdiri Dikepung Tambang Batu Bara

Kompas.com - 13/11/2019, 05:55 WIB
Bekas tumpuhkan batu bara yang tersisa di depan SD Filial 004 di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019). KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONBekas tumpuhkan batu bara yang tersisa di depan SD Filial 004 di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019).

SAMARINDA, KOMPAS.com - Dua perempuan berpakaian coklat sibuk memeriksa tumpukan kertas di atas meja kerjanya saat Kompas.com menyambangi ke ruangannya, Selasa (12/11/2019).

Keduanya langsung tersenyum dan mempersilahkan masuk.

Di ruang mini berukuran 4X5 ini adalah ruang guru bagi Herpina (24) dan Berta Bua'dera (56) bekerja.

Berlokasi di SD Filial 004 Samarinda Utara, di Kampung Berambai, Kelurahan Sempaja Utara, Samarinda Utara.

Baca juga: Izin Tambang Batu Bara Mengitari Lokasi Ibu Kota Negara

Kampung kecil itu tepat di batas kota. Bersisian dengan Desa Bangun Rejo (L3), Kecamatan Tenggarong Seberang, Kutai Kartanegara (Kukar).

Menuju sekolah ini perlu waktu sekitar 45 menit dari Samarinda melewati Desa Bangun Rejo (L3) Kukar.

Jalan masuk menuju SD ini melintasi jalan aspal dan semenisasi yang terputus. Dilanjut jalan tanah agregrat batu, menanjak dan menuruni bukit.

Jarak dari Bangun Rejo menuju SD ini kurang lebih 8 kilometer. Jika cuaca hujan jalan becek dan berlumpur.

Baca juga: Protes, Warga Gelar Upacara di Tepi Lubang Bekas Tambang Batu Bara

Saat melintas jalur ini, kiri kanan tampak gundukan bukit akibat dikeruk eksavator. Lalu lintas dump truck mengangkut emas hitam terpantau jelas.

Beberapa unit eksavator sedang menggaruk, sebagian lain terparkir ditepi jalan. Sepanjang jalan masuk galian tambang batu bara nyaris mengepung sekolah dan Kampung Berambai.

Saat Kompas.com menyambangi sekolah ini terparkir satu unit eksavator persis di depan sekolah.

Tumpukan batu bara di depan sekolah pun masih membekas. Sisa-sisa batu hitam masih terlihat.

Baca juga: 4 Fakta Baru Gedung SD di Pasuruan Ambruk, Dua Tersangka Tak Memiliki Keahlian di Bidang Kontruksi

 

Lalu lalang dump truck, bikin debu dan retak dinding

Dari depan sekolah tampak kiri kanan lubang tambang bekas galian menganga. Jika tiba waktu angkut batu bara, lalu lalang dump truck melintas di depan SD filial ini.

Aktivitas main murid SD saat istirahat sekolah dilintasi hilir mudik dump truk bukan hal baru.

"Kalau debu tambang kami sudah biasa," kata Bertha.

Tak hanya di depan di sekolah, di belakang gedung sekolah pun ada aktivitas tambang batu bara. Hanya, lokasinya agak jauh dari sekolah.

Baca juga: Lubang Bekas Tambang Telan 35 Korban Jiwa, Warga Desak Jokowi hingga Ada di Calon Ibu Kota Baru

Bertha dan Herpina tak ingin menanggapi lebih jauh soal aktivitas tambang batu bara.

Tak hanya alam sekitar sekolah di garuk alat berat, kondisi sekolah pun mulai retak. Belum jelas penyebabnya. Tapi dugaan kuat tanah bergerak.

Pondasi belakang sekolah retak. Lantai ruang kelas beralaskan ubin retak terkelupas dari dudukannya.

"Tanah di situ turun. Turapnya sudah tidak kuat," Bertha menduga.

Baca juga: Rawan Longsor, Tambang Batu Bara Ilegal di Muara Enim Ditutup

Dua guru mengajar 17 murid

Guru honorer Bertha Buadera saat mengajari anak muridnya di SD Filial 004 Samarinda Utara di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019).KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATON Guru honorer Bertha Buadera saat mengajari anak muridnya di SD Filial 004 Samarinda Utara di Kampung Berambai, Selasa (12/11/2019).
Di sekolah ini keduanya mengajar 17 murid. Satu murid duduk di kelas I. Tiga murid duduk di kelas II, III, IV dan V. Sedang kelas VI ada empat murid.

Sekolah ini hanya satu gedung dibagi tiga ruang sekat triplek. Satu ruang guru, dua ruang sisanya untuk belajar mengajar.

Satu ruang di isi tiga kelas sekaligus, Kelas I, II dan III. Satu ruang lagi diisi kelas IV, V dan VI. 

Tugas Bertha mengajar kelas I, II dan III dalam satu ruang untuk semua mata pelajaran.

Sedang, Herpina mengajar kelas IV, V dan VI. Tugas ini dijalani hingga bertahun-tahun.

"Kami berdua mengajar semua mata pelajaran, kecuali agama dan Bahasa Inggris. Tidak ada gurunya," tambah Bertha.

Baca juga: Kisah Guru Honor di Flores, 7 Tahun Mengabdi dan Digaji Rp 75.000 Per Bulan

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Sebut Seluruh ASN Pemprov Jateng yang Terjangkit Covid-19 Merupakan Orang Tanpa Gejala

Ganjar Sebut Seluruh ASN Pemprov Jateng yang Terjangkit Covid-19 Merupakan Orang Tanpa Gejala

Regional
Risma Usul Pasien Covid-19 Sekali Swab Bisa Pulang, Ini Tanggapan RSUD Soetomo

Risma Usul Pasien Covid-19 Sekali Swab Bisa Pulang, Ini Tanggapan RSUD Soetomo

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kantor Bupati Kutai Timur Disegel KPK | Video Viral Wanita Joget di Suramadu

[POPULER NUSANTARA] Kantor Bupati Kutai Timur Disegel KPK | Video Viral Wanita Joget di Suramadu

Regional
Kisah Suroto, 10 Tahun Tiduran dan Tak Pernah Bangun, hingga Rambutnya Gimbal Jadi Bantal

Kisah Suroto, 10 Tahun Tiduran dan Tak Pernah Bangun, hingga Rambutnya Gimbal Jadi Bantal

Regional
RSUD Soetomo: Ada Pasien Takut Pulang Sebelum 2 Kali Negatif, Khawatir Ditolak

RSUD Soetomo: Ada Pasien Takut Pulang Sebelum 2 Kali Negatif, Khawatir Ditolak

Regional
Fakta 3 Wanita Joget Tiktok India di Jembatan Suramadu, Dilacak dari CCTV, Polisi Perketat Patroli

Fakta 3 Wanita Joget Tiktok India di Jembatan Suramadu, Dilacak dari CCTV, Polisi Perketat Patroli

Regional
Pasca-Bentrokan BLT di Madina, Kaum Pria Diduga Kabur hingga 3 Terduga Provokator Ditangkap

Pasca-Bentrokan BLT di Madina, Kaum Pria Diduga Kabur hingga 3 Terduga Provokator Ditangkap

Regional
'Kami Tak Menemukan Satu Pun Laki-laki di Kampung Ini..'

"Kami Tak Menemukan Satu Pun Laki-laki di Kampung Ini.."

Regional
Ini Sosok Bupati Kutai Timur Ismunandar yang Jadi Tersangka KPK Bersama Istri

Ini Sosok Bupati Kutai Timur Ismunandar yang Jadi Tersangka KPK Bersama Istri

Regional
100 Lebih Tenaga Medis di Maluku Terinfeksi Covid-19, Angka Kesembuhan 50 Persen

100 Lebih Tenaga Medis di Maluku Terinfeksi Covid-19, Angka Kesembuhan 50 Persen

Regional
Satu Tenaga Medis di Gunungkidul Positif Corona

Satu Tenaga Medis di Gunungkidul Positif Corona

Regional
Tambah 61 Kasus Positif Covid-19, Rekor Penambahan Tertinggi di Gresik

Tambah 61 Kasus Positif Covid-19, Rekor Penambahan Tertinggi di Gresik

Regional
Setelah Terapkan New Normal, Jumlah Kasus Positif Baru Covid-19 di Kobar Melonjak

Setelah Terapkan New Normal, Jumlah Kasus Positif Baru Covid-19 di Kobar Melonjak

Regional
RS Rujukan di Jateng Mampu Tampung 2.047 Pasien Covid-19

RS Rujukan di Jateng Mampu Tampung 2.047 Pasien Covid-19

Regional
Pemkot Malang Siapkan Rumah Isolasi untuk Pasien Covid-19 yang Tidak Disiplin

Pemkot Malang Siapkan Rumah Isolasi untuk Pasien Covid-19 yang Tidak Disiplin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X